Lawatan Hati

Cetusan Hati

مفتح القلب

مفتح القلب

usul 20

28 October 2009

alhamdulillah

HPA Industries Sdn Bhd (HPA), syarikat jualan langsung (MLM) milik penuh Bumiputera terbesar di negara ini membuka cawangan restoran makanan segeranya, Radix Fried Chicken (RFC) yang pertama di luar utara Semenanjung.Destinasi pilihan syarikat MLM yang terkenal dengan produk jenama Radix seperti Kopi Radix, Radix Koko dan minuman bergas seperti Radix Cola, Radix Sarsi, Radix Oren dan Radix Ais Krim Soda di Kluang, Johor.Pengarah Urusan HPA, Ismail Ahmad, berkata perasmian cawangan terbaru di Kluang Mall, Jalan Rambutan itu berlangsung antara jam 9 pagi dan 1 petang, kelmarin.Menurutnya, Kluang rangkaian terbaru RFC selepas Lagenda Heights dan Laguna Merbuk di Sungai Petani selain Shahab Perdana, Alor Star.
Beliau juga mengumumkan satu lagi sejarah dilakar HPA apabila piza HPA yang dinanti pengedar HPA dan umat Islam di negara ini beroperasi 17 Oktober lalu di Lagenda Heights, Sungai Petani.
Menurutnya, waktu perniagaan Radix Pizza House sama seperti rangkaian restoran HPA lain bermula jam 9 pagi hingga 11 malam setiap hari.“Kita seharusnya berbangga dan bersama-sama dengan HPA kerana semua produk dan rangkaian perniagaan HPA berkonsep halal dan suci selain menggunakan produk terbaik termasuk daging dan ayam organik seperti di RFC.“Piza rangkaian terbaru perniagaan makanan HPA selepas RFC, restoran makanan Cina iaitu Radix Oriental Cuisine (ROC), Radix Bakery House (roti dan biskut) dan Radix Chicken House (sate, nasi ayam dan ayam golek).“Kita berusaha mempelbagaikan lagi rangkaian restoran kita (HPA),” katanya.Ismail berkata, MLM HPA kini mengeluarkan coklat seperti Radix Chocolate Hazel, Radix Chocolate Milk, Radix Chocolate Almond, Radix Chocolate Hazel dan Radix Chocolate Milk yang dijamin menggunakan produk bersih dan suci sekali gus mengenepi keraguan umat Islam mengenai bahan tidak halal di dalamnya terutama membabitkan lemak haiwan.Beliau berkata, produk terbaru yang dikeluarkan oleh HPA ialah sardin yang akan menggunakan jenama Sardin HPA.“Pendedahan disampaikan penceramah, pemimpin dan pejuang HPA sama ada di dalam slot program motivasi atau kelas mingguan mengenai kemelut pemakanan umat Islam hari ini di mana antara makanan yang sering dikaitkan, pasaran sardin dalam tin yang amat mencurigakan daripada status halalnya.“HPA terus maju selangkah demi selangkah dan kejayaan memasarkan sardin dalam tin dan dijangka mampu merebut pasaran produk jenis itu di pasaran umat Islam,” katanya.HPA jugamengeluarkan produk pewangi tubuh Radix Men dan Radix Women.

27 October 2009

ALOR SETAR, 26 Okt:

Dewan Pemuda PAS Negeri Kedah mengecam penyiaran artikel oleh akhbar Kosmo! yang mengaitkan peristiwa Memali dengan ajaran sesat.







Ketuanya, Ustaz Ahmad Yahya berkata, artikel tersebut merupakan satu tuduhan yang berniat jahat dan cuba mengeruhkan ketenangan para penduduk Memali khususnya dan para pendokong PAS amnya.

Tegas beliau, penulis artikel berkenaan jelas gagal memahami sejarah peristiwa itu apabila menyamakannya dengan ajaran sesat.

"Peristiwa Memali adalah satu perjuangan rakyat menolak undang-undang zalim iaitu Akta Keselamatan Dalam Negeri (ISA). Ingin kami Pemuda PAS Kedah tegaskan ianya tidak langsung boleh disamakan atau sama sekali tidak berkait dengan ajaran sesat.

"Kosmo! dengan sengaja telah membangkitkan fitnah yang sedang tidur! Secara tidak langsung Kosmo! bukan sahaja telah memfitnah Memali tetapi juga kepada PAS yang sehingga kini komited menentang ISA.

"Cukuplah dengan derita yang ditanggung sekian lama oleh ahli keluarga mangsa terbabit, tidak perlu lagi dibangkit dan mungkin menimbulkan tekanan kepada mereka," ujar Ahmad kepada Harakahdaily, sebentar tadi.

ImageMenurut beliau, para pejuang Memali yang terkorban dalam peristiwa 19 November 1985 itu bukan sahaja diiktiraf syahid oleh anggota Jawatankuasa Fatwa Negeri Kedah, Almarhum Tuan Guru Yahya Joned, malah Sultan Kedah, Tuanku Abdul Halim Mu�adzam Shah juga pernah mencemar duli menyiram air mawar di pusara para syuhada.

Malah kata Ahmad, isu Memali jelas satu penganiayaan apabila Kerajaan Malaysia akhirnya bersetuju membayar pampasan kepada ahli keluarga mangsa Memali melalui rundingan diluar mahkamah selain tidak pernah ada mana-mana pihak berkuasa agama yang menyatakan bahawa As-Syahid Ustaz Ibrahim Libya dan pengikutnya sebagai sesat.

Untuk itu, beliau menuntut Kosmo! dan wartawan serta editor berkenaan tidak terus bermain api dengan segera membuat permohonan maaf secara terbuka.

Sementara itu di Baling, para penduduk Memali bersama-sama Dewan Pemuda PAS Kawasan Baling telah mengadakan himpunan untuk menghantar laporan polis sebagai membantah penyiaran artikel tersebut di Ibu Pejabat Polis Daerah Baling, jam 3 petang tadi.

Kosmo! dalam cetakannya hari ini di mukasurat 11 ruangan Negara! kolum Di Sebalik Berita tulisan Zulkifli Manzor berhubung ajaran sesat di negara ini telah turut sama mengaitkannya dengan peristiwa Memali._

p/s jgn smpai org bakar kilang kosmo ye!!!!nk menega buat elok2 skit...

23 October 2009

Bahaya Aids Al Haraki Dalam Gerakan Islam

SUATU PERINGATAN DARI USTAZ FATHI YAKAN
( Virus Merbahaya Yang Menyerang Harakah Dakwah Masa Kini )


Disediakan oleh :
Akhukum fiLlah, Ahmad Akhyari bin Ismail Az-Zahawiee UIN Syarif Hidayatullah, Jakarta.


Muqaddimah


Seorang Mujahid Dakwah, Ustaz Fathi Yakan, yang pernah berkunjung ke Negara kita, dalam rangka menghadiri Muktamar Agung PAS tahun 1997, telah memperingatkan kita semua tentang bahaya AIDS Haraki, iaitu istilah yang menggambarkan fenomena yang telah dan sedang terjadi di sebahagian harakah Islamiah di seluruh dunia.


Ini adalah peringatan penting beliau kepada para aktivis dakwah, sejak enam belas tahun yang lalu di dalam buku beliau : Ihzaruu AIDS Al-Haraki (Berjaga-jagalah, AIDS Haraki). Wa Zakkir !! Fa inna az-Zikra tanfa`ul mu’minin.

Penyakit AIDS adalah merujuk keadaan seseorang yang mengalami kehilangan daya tahan penyakit di dalam tubuh, sehingga menjadi mudah dijangkiti penyakit dengan keadaan yang parah. Sehingga kini, penyakit yang disebabkan oleh virus HIV ini, masih belum ditemui ubat yang dapat menyembuhkan penyakit merbahaya ini. Para penghidap HIV/AIDS ini akan berhadapan dengan risiko kematian.

Dalam buku “Ihdzaruu Al-Aids Al-Harakiy (1989)”, Al-Ustaz Fathi Yakan secara khusus mengingatkan kes kehancuran harakah dan tanzim dakwah di Lubnan. Hal yang sama juga berlaku di beberapa Negara Muslim yang terdapat harakah Islamiah di situ. Beliau berpendapat, kes-kes kehancuran tanzim dakwah bermula dari kelemahan daya tahan dalaman jama`ah, yang seringkali terjadi di saat mereka berada di atas paksi Mihwar Siyasi (Orbit Politik).

Hal ini sering terjadi ketika harakah Islamiah memasuki wilayah amal siyasi (kerja politik) untuk menyempurnakan wilayah `amal dakwah dan meningkatkan sasaran dakwah yang lainnya.


Mengapa terjadi seperti ini? Apakah penglibatan harakah Islamiah dalam wilayah politik adalah suatu kekeliruan dan kesilapan? Tentu saja tidak !! Bahkan ini adalah suatu kewajipan kita semua.

Konsep Syumuliatul Islam yang diperkenalkan Imam As-Syahid Hasan al-Banna di dalam usul pertama dari Usul `Isyrin, telah memberikan gambaran pentingnya kita bergerak di paksi politik demi tertegaknya Ad-Din wa Ad-Daulah. Sesungguhnya saat ini, Syumuliayatud Dakwah menuntut kita memasuki dan menguasai wilayah politik.

Mengenal Virus Merbahaya

Persoalan yang timbul ialah bagaimana virus ini boleh berjangkit dan menjadi penyebab kehancuran kepada harakah? Dalam analisa dan tajribah Ustaz Fathi Yakan, terdapat 7 faktor utama yang menyebabkan hal ini terjadi :

1. Hilangnya Manna`ah I`tiqodiyah (imuniti keyakinan) dan tidak terbinanya bangunan dakwah di atas dasar fikrah dan mabda’ yang benar dan jitu. Akibat yang timbul dari faktor ini, tanzim dakwah tidak tertegak di atas fikrah yang benar dan utuh.

Adakalanya sebuah tanzim hanya wujud sebagai Tanzim Ziyami, iaitu tanzim yang berdiri atas landasan wala’ kepada seorang pemimpin yang diagungkan. Ada juga yang bergerak sebagai Tanzim Syakhshi, iaitu tanzim yang tertegak atas bayangan keperibadian (figure) seorang pemimpin. Terdapat juga yang berbentuk Tanzim Mashlahi Naf`i yang berorientasi mewujudkan tujuan perlaksanaan pengisian semata-mata.

Kerana itu, binaan tanzim menjadi begitu rapuh, tidak mampu menghadapi kesulitan dan cabaran. Akhirnya bergoncanglah binaan dan bercerai-berai shofnya sehingga terjadilah berbagai peristiwa dan tragedi.

2. Perkaderan dan pembinaan anggota berdasarkan kuantiti, dengan mengutamakan bilangan dan jumlah keahlian menjadi keutamaan qiyadah. Seringkali dianggap, bahawa jumlah yang banyak itu akan menjadi penentu kemenangan dan kejayaan. Kondisi ini mungkin ada kebenarannya ketika sebuah harakah dakwah tampil secara rasmi sebagai parti politik dan terlibat dalam pilihanraya.

Akan tetapi hal ini perlu diawasi kerana, orientasi ini akan memudahkan pihak-pihak tertentu cuba mewujudkan qaidah sya’biyah atau dasar dokongan sosial untuk kepentingan mealisasikan tujuan-tujuannya.

Dalam situasi tertentu akan muncul keperibadian atau tokoh-tokoh tertentu dalam harakah yang memperjuangkan kepentingan peribadi dengan memanfaatkan qaidah sya’biyah yang dibinanya. Pada saat ini, qa`idah sya’biyah ini akan bertindak sebagai musuh dalaman kepada harakah Islamiah.

3. Isti’jal (tergesa-gesa) untuk meraih kemengan, meskipun tidak seimbang dengan persediaan yang mencukupi, walaupun ditahap minimum. Kemenangan politik bererti memperolehi kekuasaan. Setiap aktivis politik akan dikuasai semangat mencari dan mengejar kekuasaan sehingga tidak ada penghujungnya.

Menurut Ustaz Fathi Yakan, kekuasaan yang diperolehi di manapun akan menuntut pembahagian ghanimah (harta rampasan perang) kepada penjaga sesuai dengan perbandingan tugasan yang ditanggung seseorang. Ghanimah yang telah diperoleh itu kadangkala melahirkan cubaan, fitnah dan bencana kerosakan dalam harakah.

Permasalahan dasarnya adalah penipuan dalam pembahagian, antara perseorangan, pemimpin serta penguasa yang bercita-cita mendapatkan bahagian kekuasaan yang banyak. Akhirnya prinsip perjuangan tergadai dan agenda maddiyah dengan mengejar kepentingan hawa nafsu akan menjadi tuntutan perjuangan mereka.

Ketika ini hilanglah roh aqidah dalam perjuangan, tumpuan hanya diberikan kepada percaturan strategi menghadapi musuh dalam pilihanraya dengan meninggalkan agenda pembinaan ruhiyah di kalangan jundiyah dan qiyadah. Akhirnya “yang dikejar tak dapat, yang dikendong keciciran ”.

4. Binaan tanzim dipengaruhi unsur luaran. Samada dipengaruhi oleh latarbelakang kekuatan yang berada di sekelilingnya dari aspek politik, ekonomi dan lain-lain aspek. Akibatnya, tanzim akan kehilangan potensi keaslian perjuangan, kehilangan orientasi dan arah tujuan politik. Kerana hilangnya asholah dakwah (keaslian), tanzim menjadi alat kepentingan pihak lain, dan segala keputusan dan tindakan dipengaruhi kelompok tertentu.

5. Munculnya berbagai aliran dan kelompok dalam harakah. Hal ini sering terjadi kepada harakah yang telah mengalami perpecahan lantaran hilangnya wahdatul fikr dan wahdatul `amal. Kesan dari permasalahan ini akan timbulnya ta`addudul wala’, justeru akan timbul pertikaian, perebutan pengaruh dan kekuasaan untuk meraih hasrat dan cita-cita peribadi atau kelompok tertentu.

6. Campur tangan pihak luar dengan pengaruh dominan politik, ideologi, perisikan, inteligent dengan berbagai cara penyamaran untuk menyerang musuh dalam harakah dengan tujuan menghancurkan kekuatan dan kesatuan di dalam tanzim. Ruang yang terbuka untuk campur tangan atau penyusupan amat luas, terutama melalui ruang politik, iaitu dengan menawarkan pelbagai maslahah siasah.

Kekuatan luaran dan campur tangan ke dalam tanzim harakah berlaku ketika jamaah mengalami kelemahan, miskinnya roh `aqidah di kalangan jundiyah dan qiyadah, kuatnya kecenderungan mengejar maddiyyah dan jawatan.

7. Lemah atau hilangnya kesedaran politik (wa’yu siyasi) dalam harakah. Sesebuah harakah yang tidak memiliki wa’yu siyasi yang tinggi dan baik, tidak akan dapat mengimbangai peredaran zaman, gagal mengambil istifadah dan pengajaran dari pengalaman lepas, tidak mengkaji peranan harakah di masa depan dan tidak mampu membuat suatu keputusan politik setempat berdasarkan situasi dan kondisi politik internasional.

Apabila harakah mengalami kelemahan seperti ini, akan berlaku sikap yang kontradiktif dan mudah terbawa arus. Keadaan ini memudah unsur-unsur negatif dari luar mengawal keputusan politik dalam harakah dan mengenepikan peranan majlis syura dalam jamaah.

Semua faktor kondisi yang dinyatakan oleh Ustaz Fathi Yakan adalah berkesimpulan dari masalah mendasar harakah Islamiah masa kini, iaitu “politik mendominasi tarbiah”. Keadaan ini menyebabkan suasana atau munakh harakah dikuasai oleh politik, bahkan sangat mempengaruhi pendirian dan sikap para anggota dan pimpinan harakah.

Kewajipan Memelihara Asholatud Dakwah (Keaslian Dakwah).

Permasalahan dan penyakit yang berlaku di dalam harakah dakwah, hanya dapat dikawal dan diubati dengan memelihara keaslian dakwah yang kita warisi dari Baginda Rasulullah SAW.

Syeikh Mustafa Masyhur Rahimahullah, dalam sebuah tulisannya, Qadhaya Asasiyyah `Ala Thoriqud Dakwah, menekankan betapa pentingnya Muhafazhah `Ala al-Asholah (memelihara keaslian dakwah), agar harakah terjamin berada di jalan yang benar menuju sasaran.

Sekecil-kecil penyelewengan dari asholah dakwah, pasti akan melahirkan kegelinciran yang semakin hari semakin besar, serta menyeret harakah jauh dari jalan yang benar dan gagal mencapai sasaran harakah. Imam Asy-Syahid Hasan al-Banna selalu menekankan agar jamaah beriltizam dengan Islam, Al-Quran dan As-Sunnah serta melangkah ke medan dakwah berpandukan Sirah Rasulullah SAW ketika beliau menegakkan Daulah Islamiah pertama. (Mustafa Masyhur, Qadhaya Asasiyyah `Ala Thoriqud Dakwah).

Memelihara Asholah Dakwah bererti meletakkan kepentingan kepada tarbiyah. Kerana itu, tarbiyah dalam jemaah tidak boleh dikesampingkan atau diabaikan demi memenuhi tuntutan kegiatan politik, publisiti bahkan jihad sekalipun. Perencanaan takhtit dan tanzim semata-mata tidak mencukupi tanpa tarbiyah untuk membina izzah harakah di mata musuh Islam.

Usrah merupakan tulang belakang tarbiyah dalam jamaah, yang berperanan sebagai wasilah yang mendidik ahli dan membentuk rijal. Semua anggota di manapun peringkat jamaah, samada ahli hinggalah pimpinan tertinggi wajib mengikuti peringkat-peringkat tarbiyah sehingga sampai ajalnya.

Kesimpulan

Ternyata, kewajipan itu lebih banyak dari batas waktu yang kita miliki. Kerana itu, dakwah kita tidak dibina atas dasar rukhshah (keringanan), tetapi dibangun atas dasar `azhimah dan tekad yang teguh. Jika hal ini diperhatikan dengan sewajarnya, dari peringkat ahli sehinggalah pimpinan jamaah, segala permasalahan yang sering melanda harakah dan dakwah, nescaya virus bahaya yang menular dalam tanzim binaan jamaah dapat diatasi.

Semoga kita mengambil pelajaran dan manfaat dari taushiyah yang disampaikan sejak enam belas tahun silam oleh seorang da`ie yang menjadi qudwah kepada kita, demi kebaikan dan kejayaan harakah dakwah di Negara kita.

Kepada para Pejuang yang merindukan kejayaan.....

Kepada Rakyat yang kebingungan di persimpangan jalan Kepada Pewaris peradaban yang telah menggoreskan

Sebuah catatan membanggakan di lembar sejarah manusia Wahai kalian yang rindu kemenangan…..

Wahai kalian yang turun ke medan Demi mempersembahkan jiwa dan raga Untuk Islam tercinta…..

sedutan dari http://nasrudintantawi.blogspot.com/

BAHAYA PANADOL



JANGAN AMBIL & PANADOL ACTIFAST / SOLUBLE LAGI (TERUTAMA MEREKA YANG ADA GASTRIK)
UNTUK PENGETAHUAN, ikuti sebuah kenyataan benar dari seorang yang mengalaminya…

“Suami saya bekerja sebagai Jurutera IT di sebuah hospital, di mana pihak hospital sedang menyiapkan pengkalan data untuk pesakitnya. Dia mengenali rapat doktor tersebut. Doktor memberitahu suami saya, apabila mengalami sakit kepala, mereka sendiri tidak sanggup mengambil Panadol atau Paracetamol.. Sebaliknya, mereka akan mencari ubatan herba Cina atau mencari altenatif lain.

Ini kerana Panadol adalah bertoksik kepada tubuh kita. Ia merosakkan organ hati. Menurut doktor tersebut, Panadol akan tinggal di dalam tubuh selama sekurang-kurangnya 5 tahun. Menurutnya lagi, pernah berlaku seorang pramugari menelan terlalu banyak Panadol semasa kedatangan haid kerana tugasnya perlu berdiri sepanjang masa penerbangan. Dia kini baru berumur 30-an tetapi sudah perlu menjalani rawatan buah pinggang (dialisis) setiap bulan.

Seperti kata doktor tersebut, sakit kepala disebabkan ketidak-seimbangan elektron/ion di dalam sel otak. Sebagai rawatan alternatif, beliau mencadangkan membeli sebotol atau 2 botol minuman isotonik, campurkan dengan air minuman pada kadar 1:1 atau 1:2. Mudahnya, secawan isotonik dengan 2 cawan air minuman. Saya dan suami pernah mencuba kaedah ini dan mendapati ia berkesan. Kaedah lain ialah merendam kaki ke dalam besin yang mengandungi air suam. Ia akan memberi tekanan darah menurun dari kepala anda. Panadol adalah sejenis “painkiller”, semakin banyak anda mengambilnya, semakin lama semakin kurang kesannya kepada anda. Bererti anda perlukan dos yang lebih lagi apabila ia kurang berkesan.

Kita semua akan jatuh sakit apabila usia kita semakin meningkat. Untuk wanita, mereka akan melalui pengalaman melahirkan zuriat. Bayangkan mereka akan diberi dos yang kuat apabila terpaksa melalui proses beranak melalui pembedahan. Jika anda terlalu banyak mengambil Panadol atau Paracetamol sepanjang hidup anda, seperti mereka yang ada migrain, ia akan memberi kesan sifar terhadap kesakitan yang anda alami dan anda memerlukan ubat yang lebih kuat lagi untuk mengurangkan rasa sakit. Adakah anda sanggup diberi dadah yang kuat seperti morfin? Hargailah kehidupan anda. Fikir sebelum mudah memasukkan ubat yang “biasa” ini ke dalam mulut anda.

16 October 2009

Iktibar dari Al Quran




1. Gempa bumi yang berlaku di Padang dan Jambi Sumatera pada 30 september dan 1 oktober baru - baru ini cukup memilukan .

2. Kemusnahan dan kebinasaan akibat gempa bumi yang dahsyat ini sukar untuk dianggar . Musnah harta benda dan binasa segala nyawa .

3. Namun peristiwa sedemikian tidaklah berlaku secara spontan atau hanya fenomena alam sebagaimana yang sering diungkapkan oleh mereka yang tidak beriman kepada Qadha' dan Qadar Allah swt .

4. Al Quran [ wahyu Allah swt ] telah menegaskan beberapa peringatan yang boleh di dapati dalam banyak surah dan ayat guna membimbing ummat manusia agar beriman , bertaqwa dan mengabdikan diri kepada Allah swt .

5. Antara yang menarik sekaligus membuktikan mukjizat al Quran ialah keselarasan ayat quran dengan peristiwa gempa bumi di Padang Sumatera . Gempa bumi yang berlaku di Padang pada 30 september tempohari ialah tepat jam 5.16 pm [ atau jam 17:16 ] dan gegaran kedua berlaku pada jam 5. 58 pm [ atau jam 17 : 58 ] . Sementara esoknya [ 1 Oktober ] jam 8.52 am berlaku gegaran susulan di Jambi .

6. Apabila kita laraskan masa berlaku gempa bumi dengan surah dan ayat al quran , kita akan temui persamaannya seperti berikut . [ Jam 17 : 16 = Surah ke 17 ayat ke 16 ] [ Jam 17 : 58 = Surah ke 17 ayat ke 58 ] [ Jam 8:52 = Surah ke 8 ayat ke 52 ]

7. Secara indeksnya surah ke 17 ialah surah al Israa' sementara surah ke 8 ialah surah al Anfaal .

و إذا أردنا أن نهلك قرية أمرنا مترفيها ففسقوا فيها فحق عليها القول فدمرناها تدميرا

17.16 (QS. Al Israa’ ayat 16): “Dan jika Kami hendak membinasakan suatu negeri, maka Kami perintahkan kepada orang-orang yang hidup mewah di negeri itu (supaya mentaati Allah) tetapi mereka melakukan kedurhakaan dalam negeri itu, maka sudah sepantasnya berlaku terhadapnya perkataan (ketentuan Kami), kemudian Kami hancurkan negeri itu sehancur-hancurnya.”

و إن من قرية إلا نحن مهلكوها قبل يوم القيامة إو معذبوها عذابا شديدا كان ذلك في الكتاب مسطورا


17.58 (QS. Al Israa’ ayat 58): “Tak ada suatu negeri pun (yang durhaka penduduknya), melainkan Kami membinasakannya sebelum hari kiamat atau Kami azab (penduduknya) dengan azab yang sangat keras. Yang demikian itu telah tertulis di dalam kitab (Lauh Mahfuz).”

كدأب آل فرعون و الذين من قبلهم كفروا بأيات الله فأخذهم الله بذنوبهم إن الله قوي شديد العقاب


8.52 (QS. Al Anfaal: 52): (Keadaan mereka) serupa dengan keadaan Fir’aun dan pengikut-pengikutnya serta orang-orang sebelumnya. Mereka mengingkari ayat-ayat Allah, maka Allah menyiksa mereka disebabkan disebabkan dosa-dosanya. Sesungguhnya Allah Maha Kuat lagi Amat Keras siksaan-Nya.”

8. Ayat - ayat di atas jelas menunjukkan azab dan musibah yang Allah swt timpakan ke atas sesebuah negara atau negeri lantaran penghuninya derhaka kepada Allah swt . Ia boleh berlaku dan telah berlaku di hadapan mata kepala kita biarpun jauh di negara orang untuk menjadi iktibar buat seluruh ummat manusia .

9. Ayat - ayat Allah ini merupakan sistem amaran awal yang perlu diambil perhatian oleh seluruh ummat manusia supaya menjauhi segala perbuatan mungkar dan maksiat yang dimurkai oleh Allah swt . Hari ini mungkin Indonesia , tetapi tidak mustahil ia boleh berlaku di negara kita Malaysia pula pada bila - bila [ wali'yazubillah ] jika maksiat dan mungkar makin membarah .

10. Dewan Pemuda PAS Pusat menyeru seluruh rakyat negara ini agar kembali kepada Islam sekaligus meninggalkan maksiat dan mungkar [ zina , pergaulan bebas , pendedahan aurat , judi , arak , rogol , rompak , samun , rasuah , salah guna kuasa , zalim dan 1001 perkara mungkar ] agar seluruh rakyat dan negara di berkati dan dirahmati oleh Allah swt .

16 Kategori Manusia Yang Tidak Dapat Menatap Wajah Allah

Salah satu nikmat yang paling besar yang dikecapi oleh penduduk syurga ialah mereka dapat melihat dan menatap wajah Allah Azza Wajalla. Allah berfirman dalam Surah al Qiamah ayat 22-25

وُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ نَّاضِرَةٌ إِلَى رَبِّهَا نَاظِرَةٌ

وَوُجُوهٌ يَوْمَئِذٍ بَاسِرَةٌ تَظُنُّ أَن يُفْعَلَ بِهَا فَاقِرَةٌ

Pada hari akhirat kelak, muka (orang-orang yang beriman kelihatan) berseri-seri; justeru mereka dapat menatap wajah Tuhannya. Sebaliknya muka (orang-orng kafir) serba muram dan pucat hodoh justeru mereka yakin akan menghadapi seksaan yang berat dan dahsyat.

Namun bagi orang yang bernasib malang mereka tidak akan dapat masuk syurga dan menatap wajah Allah . Golongan yang tidak akan dapat menatap wajah Allah yang mulia ialah :

  1. Orang yang menjual janji setianya dengan Allah dengan harga yang tidak seberapa daripada habuan duniawi yang fana ini.(Orang bersumpah palsu) Allah berfirman :

إِنَّ الَّذِينَ يَشْتَرُونَ بِعَهْدِ اللّهِ وَأَيْمَانِهِمْ ثَمَناً قَلِيلاً أُوْلَـئِكَ لاَ خَلاَقَ لَهُمْ فِي الآخِرَةِ وَلاَ يُكَلِّمُهُمُ اللّهُ وَلاَ يَنظُرُ إِلَيْهِمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ وَلاَ يُزَكِّيهِمْ وَلَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ)[ آل عمران : 77

Sesungguhnya orang-orang yang mengutamakan keuntungan dunia yang sedikit dengan menolak janji Allah dan mencabuli sumpah mereka, mereka tidak akan mendapat bahagian yang baik pada hari akhirat, dan Allah tidak akan berkata-kata dengan mereka dan tidak akan memandang kepada mereka pada hari Kiamat, dan tidak akan membersihkan mereka (dari dosa), dan mereka pula akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya

  1. Pemerintah yang menjauhkan diri dari suka duka rakyat, tidak peduli kepada penderitaan mereka dan tidak kesihan terhadap kemiskinan dan keperitan hidup yang dihadapi oleh mereka.

عن أبي مريم الأزدي رضي الله عنه قال:قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : (من ولي من أمور المسلمين شيئاً ،فاحتجب دون خلّتهم ،وحاجتهم ،وفقرهم، وفاقتهم، احتجب الله عنه يوم القيامة، دون خلّته ، وحاجته ، وفاقته، وفقره ) صحيح رواه أبو داود وصححه الألباني

Abu Mariam al Azadi R.A. meriwayatkan bahawa Rasulullah pernah bersabda :

Siapa yang memikul apa-apa jawatan atau tugas menguruskan orag Islam namun dia gagal memenuhi tanggongjawab dan dia mengelak daripada menyelesaikan keperluan mendesak, kepentingan, kemiskinan dan kepapaan umat Islam nescaya Allah akan mengelak (menjauhkan diri) daripadanya pada hari kiamat kelak daripada menyelesaikan keperluannya yang mendesak, kepentingan, kemiskinan dan kepapaannya pada hari tersebut.”

Hadith Sahih riwayat Abu Daud dan dianggap berstatus sahih oleh al Albani.

  1. Orang Tua yang Berzina

عن أبي هريرة رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال ( ( ثلاثة لايكلمهم الله يوم القيامة ، ولا ينظر إليهم ، ولا يزكيهم ، ولهم عذاب أليم: شيخ زانٍ ، وملك كذّاب ، وعائل مستكبر ) أخرجه مسلم

Abu Hurairah R.A. meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W. pernah bersabda:

Tiga orang Allah enggan bercakap-cakap dengan mereka pada hari kiamat kelak. Allah tidak sudi memandang muka mereka, Allah tidak akan membersihkan mereka daripada dosa (dan noda) . Untuk mereka disiapkan seksa yang sangat pedih. (Mereka ialah ): Orang tua yang berzina, pemerintah yang suka berdusta dan fakir miskin yang takabbur.”

Hadith ditakhrijkan oleh Muslim.

  1. Pemerintah Atau Kerajaan Yang Suka Berbohong (Dusta)
  2. Orang miskin yang takabbur
  3. Orang yang tak sudi menolong walau dengan mengajukan seteguk air.

في حديث ابي هريرة (……. ورجل منع فضل ماء ، فيقول الله : اليوم أمنعك فضلي ، كما منعت فضل مالم تعمل يداك

Dalam Hadith riwayat Abu Hurairah ada disebutkan prasa berikut: .. orang yang enggan memberi lebihan air minum (yang dia miliki kepada orang yang keputusan air minum). Sehingga Allah bersabda : Pada hari ini Aku akan menghalangmu daripada mendapat lebihan kurniaKu, persis sepertimana kamu menghalang orang lain daripada mendapat kurniaan yang bukan tangan kamu yang menciptanya.

  1. Pembai’ah dan pengundi pemimpin kerana kebendaan

وعن أبي هريرة - رضي الله تعالى عنه - قال: قال رسول الله -صلى الله عليه وسلم-: ( ‏ ثلاثة لا يكلمهم الله يوم القيامة، ولا ينظر إليهم، ولا يزكيهم، ولهم عذاب أليم: رجل على ‏ ‏فضل ‏ ‏ماء ‏ ‏بالفلاة، ‏ ‏يمنعه من ‏ ‏ابن السبيل، ‏‏ ورجل بايع رجلا بسلعة بعد العصر، فحلف له بالله لأخذها بكذا وكذا فصدقه، وهو على غير ذلك، ورجل بايع إماما لا يبايعه إلا للدنيا، فإن أعطاه منها وفى، وإن لم يعطه منها لم يف ) متفق عليه.

Dalam hadith riwayat Abu Hurairah bahawa Rasulullah pernah bersabda

”Tiga orang Allah tidak akan bercakap cakap dengannya pada hari kiamat kelak. Malah Allah tidak akan menoleh (memandang) kepadanya, Allah tidak akan menyucikan dirinya (daripada dosa) . Sebaliknya disediakan untuknya seksa yang sangat pedih. Pertama; orang yang mempunyai bekalan air yang banyak di suatu kawasan lapang atau sahara tapi ia enggan untuk memberi minum ”Ibnu al Sabil” para musafir (yang kehabisan bekalan minuman ). Kedua; orang yang menawar untuk membeli barangan selepas asar dengan bersumpah atas nama Allah; bahawa dia akan membeli atau mengambil barang itu dengan harga tertentu.Janjinya itu dipercayai benar oleh penjual. Pada hal dia sebenarnya langsung tidak berniat untuk membelinya . Ketiga; orang membai’ah pemimpin (mengundi dan memilih atau melantik pemimpin) semata-mata kerana perhitungan keduniaan (kebendaan). Kalau orang yang dipilihnya itu memberikan janji habuannya maka barulah dia akan menunaikan kewajibannya. Kalau tidak ia akan bersikap enggan (atau ingkar).” (Hadith Muttafaqun ’alaihi)

  1. Penderhaka Ibu Bapa

Rasulullah bersabda:

عن عبدالله بن عمر رضي الله عنه قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ( ثلاثة لاينظر الله عز وجل إليهم يوم القيامة :العاق لوالديه ، والمرأة المترجلة المتشبهة بالرجال والديوث) صحيح أخرجه أحمد والنسائي

Abdullah Bin Omar R.A. meriawayatkan bahawa Rasulullah pernah bersabda:

Tiga orang Allah tidak akan sudi memandang wajah mereka pada hari kiamat kelak: Penderhaka kepada dua ibu bapanya, wanita yang berlagak lelaki yang meniru kaum jantan dan golongan orang Daiyuth. Hadith sahih ditakhrijkan oleh Ahmad dan Nasaii

  1. Wanita yang berlagak seperti lelaki (Tomboy)

عن عبدالله بن عمر رضي الله عنه قال :قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ( ثلاثة لاينظر الله عز وجل إليهم يوم القيامة :العاق لوالديه ، والمرأة المترجلة المتشبهة بالرجال والديوث ) صحيح أخرجه أحمد والنسائي
10. Orang Lelaki yang Dayyuth
Suami atau bapa yang tidak lagi mempunyai rasa cemburu dan maruah diri sehingga membiarkan isteri berjahat dengan orang lain tanpa rasa cemburu dan marah

Apabila perasaan cemburu yang positif ini sudah tidak ada lagi dalam diri seseorang ; maka tidak ada usaha untuk menentang kemungkaran terhadap maruah keluarga atau diri sendiri. Dengan itu kejahatan akan bermerajalela.

11.Pengamal Budaya Kaum Luth

عن ابن عباس رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : (لاينظر الله - تعالى- إلى رجل أتى رجلاً ، أو امرأة في الدّبر ) صحيح اخرجه الترمذي

Ibnu Abbas meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W. bersabda : Allah tidak akan sudi memandang wajah orang yang menyetubuhi lelaki atau mendatangi isterinya di duburnya. Hadith sahih ditakhrijkan oleh al Turmuzi

12. Pengamal Seks Abnormal

Golongan ini termasuk kalangan yang bernafsu terhadap binatang dan tergamak melakukan hubungan jenis dengan binatang .

13.. ”Al-Mannan” atau pemberi yang suka mengungkit-ungkit pemberiannya; baik lelaki mahupun perempuan.

عن ابي ذر رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم ثلاثة : ( لايكلمهم الله يوم القيامة ، ولايزكيهم ، ولهم عذاب أليم ) فقالها رسول الله صلى الله عليه وسلم ثلاث مرار ، فقلت : خابوا وخسروا من هم يارسول الله قال: المنان والمنفق سلعته بالحلف والمسبل ازاره ) اخرجه مسلم
Abu Zar meriwayatkan bahawa Rasulullah bersabda: “ Tiga orang Allah tidak akan bercakap-cakap dengan mereka. Allah tidak akan membersihkan mereka daripada dosa (dan noda) malah disiapkan untuk mereka seksa yang sangat pedih. Baginda mengulang prasa itu tiga kali. Lalu (kata Abu Zar) aku pun menambah, malang , kecewa dan rugilah mereka ; siapakah mereka itu wahai Rasulullah?. Beginda menjawab al Mannan atau orang yang suka mengungkit-ungkit pemberiannya, orang yang melariskan barang jualannya dengan sumpah (palsu) dan orang suka melabuhkan pakaiannya ( kerana-menunjuk-nunjukan kekayaan ).

Hadith di takhrijkan oleh Muslim


14. Orang suka menunjuk-nunjuk kekayaan dengan pakaian labuh menyapu tanah dan berjalan di muka bumi dengan angkuh atau

المسبل إزاره المختال في مشيته

Orang melabuh-labuhkan pakaian (menunjuk-nunjuk kekayaan dengan sikap boros) yang berjalan dengan cara bermegah-megah dengan diri sendiri.

15. Penjual yang melariskan barang jualannya dengan cara berdusta dan membohong

عن ابي ذر رضي الله عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم : ( ثلاثة لايكلمهم الله يوم القيامة ، ولا يزكيهم ، ولهم عذاب أليم : المسبل إزاره ، والمنان ، والمنفق سلعته بالحلف الكاذب ) أخرجه مسلم في كتاب الإيمان

Abu Zar meriwayatkan bahawa Rasulullah bersabda :

Tiga orang Allah tidak akan bertutur kata dengan mereka. Allah tidak akan membersihkan mereka dan untuk mereka disediakan azab yang sangat dahsyat… penjual yang melariskan barang jualannya dengan sumpah palsu.

16.Isteri yang tidak berterima kasih terhadap suami

عن عبد الله بن عمر رضي الله عنهما قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم: ( لاينظر الله إلى امرأة لاتشكر لزوجها وهي لاتستغني عنه ) صحيح أخرجه النسائي وصححه الالباني

Abdullah Bin Omar R.A. meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W. pernah bersabda: “Bahwa Allah tidak akan memandang muka isteri yang tidak berterima kasih (kufur nikmat) kepada suaminya. Pada hal dia sendiri tidak boleh tidak memerlukan kepada suaminya itu.”

Hadith sahih ditakhrijkan oleh al Nasasii dan di anggap sahih oleh al Albani.

08 October 2009

Kewajiban mengundi dari perspektif Islam

Oleh : Abdul Ghani Samsudin

Allah berfirman dalam surah al Talaq ayat 2, yang
bermaksud: "Tegakkan (sempurnakan) kesaksian semata-mata kerana
Allah. Itulah yang disarankan sebagai pengajaran kepada kalian yang
beriman kepada Allah dan hari akhirat. Sesiapa yang bertaqwa kepada
Allah nescaya Allah beri dia jalan keluar (dari segala kesusahan)."

Dalam Surah Al Nisa' ayat 135 Allah berfirman, maksudnya: "Wahai
orang-orang yang beriman, kamu hendaklah menjadi orang yang sentiasa
menegakkan keadilan serta menjadi saksi (yang menerangkan kebenaran)
kerana Allah, sekalipun terhadap diri kamu sendiri atau ibu bapa dan
kaum kerabat kamu. Jika orang (yang didakwa itu) kaya atau miskin
maka Allah lebih utama dari (perhitungan) kaya atau miskin
(tersebut). Oleh itu janganlah kalian menurut hawa nafsu, kalian
wajar berlaku adil. Tapi kalau kalian menyimpang atau berpaling (dari
kebenaran) maka Allah sangat mengetahui apa yang kalian lakukan."

Dalam Surah al Baqarah, ayat 188, maksudnya: Jangan kamu makan harta
sesama kamu secara yang tidak halal dan kamu menghubungkannya pula
dengan kuasa dan sewenang pemerintah untuk dapat melahap harta umum
secara yang berdosa pada hal kamu sedar dan tahu.

Dalam Surah al Baqarah, ayat 283, maksudnya: Jika kamu dalam
perjalanan (lalu terlibat dalam hutang atau memberi hutang) tetapi
kamu tidak ada penulis (notaris penthabit hutang) maka adakanlah
barang gadaian untuk dipegang (oleh orang pemberi hutang). Tapi kalau
pemberi hutang percaya kepada yang berhutang maka hendaklah orang
yang berhutang menunaikan bayarannya (tunaikan amanah), namun dia
wajar bertaqwa (takut) kepada tuhannya. Janganlah kamu menyembunyikan
kesaksian (yang benar). Siapa yang menyembunyikan kesaksian (yang
benar) maka dia adalah manusia (berjiwa kotor dan) berdosa. Allah
amat mengetahui apa kalian lakukan.

Firman Allah dalam surah al Maidah ayat 8 yang bermaksud: "Wahai
orang-orang yang beriman , kamu (semua) hendaklah menjadi golongan
yang menegakkan kebenaran kerana Allah, menjadi saksi dengan adil.
Jangan sekali-kali kebencian kamu terhadap mana-mana kaum (golongan)
menyebabkan kamu tidak berlaku adil. Kamu hendaklah adil (kepada
sesiapa jua) kerana sikap adil itu lebih hampir kepada taqwa.
Bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang
kamu lakukan."

Muslim meriwayatkan dari Anas Bin Malik katanya: Rasulullah pernah
menyebut mengenai dosa-dosa besar ( atau beliau ditanya tentang itu).
Baginda menjawab: (Dosa besar itu ialah ) syirik kepada Allah,
membunuh orang dan menderhaka kepada ibu bapa. Baginda berkata: Mahu
kah kalian aku beritahu dosa besar yang paling besar. Baginda
menjelaskan iaitu bercakap bohong )atau bersaksi dusta). Syu'bah
berpendapat: berat angkaan saya bahawa yang beliau maksudkan ialah
kesaksian palsu"

Menurut riwayat Bukhari dan Muslim dan lain-lain baginda pernah
berkata: tiap orang dari kamu akan berhadapan dan tuhan akan bertutur
dengannya secara bersendirian tanpa penterjemah pada hari kiamat
kelak. Ia memandang kekanan maka ia dapati amalan kejahatan yang
telah dilakukannya, pandang ke kiri pun ia melihat gambaran yang sama
malah lebih teruk lagi. Ia pandang ke hadapan lalu ia melihat hanya
api neraka. Oleh itu kalian semua hendaklah menghindari api neraka
walaupun dengan (menyedekahkan) setengah ulas buah tamar ataupun
dengan menuturkan (apa-apa jua) perkataan yang baik.

Pendahuluan

Kuasa memerintah dicapai melalui berbagai cara. Ada yang diperolehi
melalui keturunan (sistem beraja penuh). Ada pula yang diperolehi
melalui rampasan kuasa samada berdarah atau tidak. Ada yang tercapai
melalui permuafakatan dan pilihanraya. Dalam bahasa agama disebut
syura , manakala dalam bahasa yang lumrah masa kini ialah
melalui "Intikhab " atau pungutan suara rakyat yang dilakukan dengan
amanah, bersih dan adil .Manakala sistem yang lumrah di terima kini –
dalam konteks peralihan kuasa secara aman kini - ialah sistem
demokrasi yang murni dan bersih.

Ada beberapa keperluan rakyat yang asas dalam negara demokrasi
antaranya ialah 1.

Hak-hak Madani atau sivil 2.

Sistem dan peraturan serta perlaksanaan pilihanraya yang adil 3.

Pengurusan kerajaan yang baik dan bersih dari rasuah 4.

Media yang beretika, profesional, adil dan memihak kepada rakyat 5.

Undang-undang yang adil dan perlaksanaanya yang tidak pilih kasih 6.

Penglibatan penuh rakyat dan sistem perwakilan yang sihat 7.

Kehakiman yang mempunyai integriti yang tinggi

Asas asas di atas dan beberapa pertimbangan seperti membenarkan
penubuhan parti politik secara halal , mewujudkan suruhanjaya
pilihanraya yang bebas, memberi peluang mengundi kepada orang yang
berkelayakan tanpa menghalang mereka menggunakan hak mereka dengan
alasan pentadbiran secara licik, mengadakan pilihanraya Kerajaan
Tempatan, mengadakan pilihanraya negeri (DUN) dan Federal (parlimen)
dan sebagainya adalah merupakan indikator wujudnya kebebasan dan
demokrasi dalam sesebuah negara.

Kendatipun tatacara yang baik sudah sepakati oleh manusia yang
bertamadun namun itu tidak bermakna manusia dapat menepati
tuntutannya. Sering berlaku penipuan, pencabulan dan penyalahgunaan
kuasa sehingga menghilangkan kebaikan dan ketenteraman yang boleh
dijana oleh sistem yang baik. Manusia yang tamak, korup. dan tidak
berakhlak terus menerus melakukan penyelewengan tanpa menyedari
akibat buruk dari perbuatan tersebut.

Di Malaysia umpamanya terdapat sistem , kaedah perlaksanaan, amalan
yang jelas bercanggah dengan lunas demokrasi diamalkan oleh parti
yang memerintah. Setakat hari ini belum ada tanda-tanda yang
menunjukkan bahwa penyelewengan dari garis demokrasi yang sah ini
akan diperbaiki oleh mereka . Antara pencabulan demokrasi yang terus
menerus berlaku di Malaysia kini ialah:

1 (a) Politik & Pilihan raya

SPR diletakkan dan bertanggungjawab kepada Perdana Menteri

Penukaran sempadan pilihanraya secara sewenang-wenang bagi
kepentingan pihak tertentu

Menukarkan syarat pendaftaran menurut kepentingan pihak tertentu

Menukar pengundi keluar dari kawasan mengundi dan memasukkan pengundi
ke kawasan lain tanpa pengetahuannya

Penambahan kerusi parlimen dan DUN bagi kepentingan politik tertentu

Daftar pemilih yang tidak bersih. Ada pengundi hantu

Menggunakan daftar pemilih yang berlainan

Berlakunya pengulangan mengundi bagi seorang individu lebih dari
sekali

Penyalinan no siri pengundi pada tunggul keratan kertas mengundi yang
membolehkan dikesan nama pengundi

Pejabat Pendaftaran Negara diperalatkan bagi menambah dan
mengurangkan pendaftaran di sesuatu kawasan menurut kepentingan BN.

Pengeluaran kad pengenalan sementara bagi pengundi-pengundi upahan

Memanipulasi pengundi-pengundi pos

Politik wang dan rasuah politik

Penambahan waktu mengundi – bercanggah dengan akta pilihanraya

Keputusan penghakiman petition pilihanraya yang tidak konsisten

Parti pemerintah menggunakan peralatan dan kemudahan kerajaan

Menyekat golongan tertentu yang sudah berkelayakan dari mengundi

Menggunakan samseng dan kaki pukul untuk menyekat dan menakutkan
pengundi

Menahan atau tidak menyerahkan borang 14 bagi tujuan penipuan
keputusan mengundi

Memonopoli segala media elektronik dan cetak

2.Pencabulan Hak Asasi

Malaysia tidak telus dan tiada kebebasan media. Global Freedom
Ranking of Freedom House pada tahun 2004 meletakkan Malaysia pada
ranking 122/167. Berkedudukan lebih teruk dari Indonesia 117/167.
2003 Malaysia mendahului Indonesia pada ranking 111/167.

New York City Based Think-Tank Freedom House 2005 meletakkan Malaysia
pada ranking 152/194 terkebelakang dari Phlippine (77), Thailand (95)
dan Singapura (139).

Wujudnya di Malaysia akta-akta ISA (1960), OSA – Akta Rahsia Rasmi
(1972), Akta Hasutan (1948), Akta AMCP –Akta Mesin Cetak Dan
Penerbitan (1984), AUKU (1971) dan AKU JANJI (2002).

PBB menghantar Pelapor Khasnya (Special Rapporteur) ke Malaysia
menyiasat tuduhan pencabulan hak kebebasan bersuara dari 20 hingga 24
Oktober 1998 dan berpendapat ``…hak kebebasan bersuara dan
mengeluarkan pendapat adalah terbatas daripada segi kewujudan akta-
akta ISA, Akta Hasutan, dan AMCP; kawalan pemilikan media arus
perdana dan memperolehi maklumat mengenai parti pembangkang di media
elektronik oleh parti pemerintah, `self-censorship` para wartawan,
menghukum wartawan asing dan menghalang pengedaran media elektronik
asing; menghalang rakyat memperolehi maklumat yang berupa pandangan
dan pendapat kritikal kepada kerajaan; serta memperlihatkan usaha
campur tangan kerajaan ke atas badan kehakiman (Commission On Human
Rights 1998: 7-8 dipetik Azizuddin Mohd Sani: 84-85).

International Bar Association (IBA), International Commission of
Jurists (CIJL), The Commonwealth Lawyers' Association (CLA) dan Union
Internationale des Avocats (UIA) yang menghantar misi pengkaji
perundangan Malaysia dari 17 hingga 27 April 1999 diketuai Lord
Abernethy menyiasat mengenai kebebasan kehakiman di Malaysia
mendapati Perlembagaan Persekutuan membatasi hak-hak yang penting dan
menafikan kajian semula kehakiman tindakan badan eksekutif dan
menggugat konsep pengasingan kuasa yang diamalkan. (Azizuddin Mohd
Sani: 85-86).

Report of `The Royal Commission to Enhance the Operation and
Management of The Royal Malaysia Police, mendapati bahawa: The
Commission's findings are that there is extensive and consistent
abuse of human rights in the implementation of these laws and
standing orders by PDRM personnel. This has added to the erosion of
integrity in the police service and further undermined the trust of
the public in this important institution ( Report of The Royal
Commission, 2005: 4)

Berbagai-bagai cara pencabulan Hak Asasi Manusia dilakukan oleh Polis
di bawah desakan parti-parti politik pemerintah seperti menyekat
permit untuk berceramah, walaupun diminta memohon, menyekat jalan-
jalan ke tempat ceramah, walaupun ceramah di dalam premis, memasuki
premis- premis yang sedang dalam sesi ceramah, walaupun polis tidak
berhak berbuat demikian, menggempur kawasan dan premis ceramah dengan
jip, trak, lori dan menembak gas dan air kimia, bahkan menangkap
mereka yang hadir ke ceramah.

Untuk menghadapi realiti politik Malaysia yang begitu buruk rakyat
dan parti-parti yang berperanan memperkasa demokrasi dan memulihkan
kedaulatan rakyat perlu menyebarkan kefahaman yang betul tentang
pilihanraya dari perspektif Islam. Ini kerana kita yakin bahawa
kefahaman dan komitmen keagamaan yang tinggi sahaja boleh menjana
kesedaran moral yang kukuh untuk mengatasi kelemahan batin dan jiwa
manusia yang kerap terjebak melakukan pengkhianatan dan penipuan
dalam mengurus pilihanraya dan memerintah negara. Lanjutan dari itu
kita perlu memperincikan tajuk di atas sehingga boleh mencetus
kesedaran yang tinggi di kalangan rakyat mengenai akauntabiliti,
responsibiliti dan tanggungjawab dalam melaksanakan amanah dan tugas
mengundi. Pendek kata dalam mengundi rakyat perlu memilih calon yang
layak kerana mirit mereka dan bukan kerana wang dan janji habuan yang
ditaburi mereka.

Hakikat Mengundi

Ada beberapa pandangan yang ditampilkan oleh ulama mengenai kewajipan
mengundi ini.

(a) Ada yang mengatakan bahawa kewajipan mengundi ialah ialah suatu
syahadah atau kewajipan mengutarakan syahadah seperti yang disebut
oleh Allah dalam Surah al Talaq:2, Al Nisa' 135,, al Baqarah:283, al
Maidah:8. Ringkasan penghujahan mereka ialah: bahawa Allah telah
mewajibkan sesorang itu menampilkan kesaksiannya (syahadah) dengan
jujur dan benar. Allah melarang umat Islam menyembunyikan kesaksian
Allah berfirman:Al Baqarah 283, maksudnya: "Janganlah kalian
menyembunyikan syahadah, siapa yang menyembunyikan kesaksian maka ia
adalah manusia yang (hatinya) berdosa."

Penyembunyian syahadah tidak hanya dengan keengganan melaksanakan
syahadah tetapi juga dengan menafikan yang hak dan kebenaran dengan
tidak menyokong dan menonjolkan kebenaran itu; sebaliknya mendokong
dan menyokong kebatilan. Menyokong dan memenangkan kebatilan adalah
satu bentuk dari kejahatan menyembunyikan kebenaran. Perbuatan ini –
tidak ada khilaf ulama – hukumnya adalah haram dalam Islam.

Syahadah mesti dilaksanakan kerana Allah bukan kerana yang lain
seperti wang, pembangunan, kesenangan atau keuntungan kebendaan. Oleh
kerana pilihanraya dan mengundi dalam pilihanraya itu adalah satu
bentuk syahadah maka pertimbangan dalam membuat pilihan siapa yang
patut diundi itu mesti kerana Allah. Dengan lain-lain perkataan
sampai di mana calon atau parti yang diwakili oleh seseorang itu
memihak dan mahu melaksanakan perintah Allah. Sebab itu rasuah dalam
pengundian diharamkan dalam Islam justeru itu satu pembelotan dan
pengkhianatan terhadap Allah. Atau lebih jelas adalah kerana
perbuatan itu bermakna tidak bersyahadah kerana Allah; sebaliknya
kerana duit atau habuan kebendaan. Perbuatan seperti ini adalah
ditegah oleh syara'.

Rasulullah bersabda: "Allah mengutuk orang yang memberi dan menerima
rasuah" Hadith riwayat Ahmad , al Tabrani dan Abu Daud dan Termizi.
Ia mengatakan bahawa hadith itu adalah hadith Hasan. Dalam setengah
riwayat ditambah dengan ungkapan : .. "dan orang yang menjadi
perantara kepada pemberi dan penerima rasuah."

Larangan terhadap rasuah ini malah dirakam dalam kitab Taurat dalam
bab dua. Tersebut di situ : Janganlah kamu menerima rasuah; justeru
rasuah itu membutakan mata hakim dalam penghakiman mereka.

b) Kewajipan mengundi adalah unjuran dari kewajipan amr makruf dan
nahi anil munkar yang wajib ditunaikan oleh setiap muslim. Ia suatu
jihad madani untuk mendokong kebenaran dan menumpaskan kebatilan.

Rasulullah bersabda: "Sesiapa dari kalangan kamu yang melihat
kemungkaran ia hendaklah merubah (mencegahnya) dengan tangan(kuasa).
Kalau tidak berdaya maka dengan lisan."

Fatwa Islam online menegaskan: (Pengubahan dan pencegahan dengan
lisan tidak semestinya bermakna pengubahan dengan perbuatan. Ia
bermakna pengubahan dengan membuat teguran terhadap kemungkaran itu
sendiri. Salah satu mekanisme menegur kemungkaran ialah apabila
seorang ahli parlimen yang pandangannya lumrah diterima oleh orang
ramai menegur kemungkaran berkenaan bagi pihak rakyat di parlimen.
Teguran seperti itu tentu mudah diterima oleh orang ramai, di samping
akan disebar luaskan oleh media massa.)

c) Kewajipan mengundi adalah seumpama kewajipan mentazkiah atau
merekomenkan seseorang untuk memegang suatu jawatan dan tanggungjawab
penting dalam negara.

d) Kewajipan mengundi adalah kewajipan politik yang terbit dari sifat
seseorang sebagai rakyat yang wajib mengundi secara berkala untuk
menentukan kumpulan dan wakil pemerintah yang akan menguruskan negara
berasaskan perintah Allah.

e) Tugas mengundi adalah merupakan penunaian amanah untuk memberi
mandat kuasa kepada seseorang yang layak dan soleh untuk memerintah
dan menguruskan negara di lokaliti masing-masing.

Perawi hadith meriwayatkan: "Ketika Nabi sedang memberi bimbingan
(tazkirah) kepada orang ramai tiba-tiba datang seorang Arab Badui
bertanya: Bilakah kiamat? Tapi Rasulullah terus sahaja bercakap. Lalu
kata segolongan; beliau dengar tapi beliau tidak suka dengan soalan
itu. Segolongan yang lain pula berrpendapat ; beliau tidak dengar
pertanyaan itu. Sehinggalah apabila selesai tazkirah baginda
bertanya: siapa yang bertanya mengenai kiamat tadi. Orang itu
menjawab, sayalah wahai Rasulullah. Rasulullah menjawab: Apabila
disia-siakan amanah maka tunggulah kiamat. Orang itu bertanya pula:
Bagaimana yang dikatakan mensia-siakan amanah ? Bagina menjawab:
Apabila sesuatu itu diserahkan kepada orang yang tidak berkelayakan
maka tunggulah kiamat."

Menurut Dr. Walid Rabi' Mahaguru Syariah di Universiti Kuwait asas
syariah tanggungjawab mengundi ini berkisar sekitar dua teras
sahaja :

Pertama: Ia merupakan kesaksian dari pengundi tentan layaknya calon
yang diundi untuk melaksanakan amanah dan tanggongjawab memikul tugas-
tugas awam.

Kedua: Ia merupakan suatu rekomendasi "Tazkiah" pengundi untuk calon,
Rekomendasi adalah termasuk dalam persoalan pengadilan atau
kehakiman; di mana seseorang itu merekomenkan kelayakan seseorang
saksi di hadapan hakim. Para ulama fiqh menetapkan bahawa saksi yang
mendapat" tazkiah" sama dengan saksi pendakwaan dalam beberapa
perkara. Antaranya mereka perlu memiliki kewarasan akal yang
sempurna, kuat ingatan, mampu memikul tugas, adil, tidak buta, boleh
bertutur, tidak pernah kena hukuman hudud sepeti qazaf, tidak ada
pertalian kerabat yang menghalang penerimaan kesaksian di samping
kesaksiannya terlepas dari membawa kepenting diri kepada saksi itu
sendiri

Pendek kata keseluruhan huraian di atas adalah menjadi asas kepada
kewajiban mengundi dalam Islam. Umat tidak dapat lari dari memikul
tanggungjawab di dunia dan di akhirat apabila mengkhianati tugas dan
kewajiban mengundi sehingga menobatkan para pemimpin korup, sesat dan
tidak bermoral atau kredebiliti. Apatah lagi kalau mereka penuh
temberang, tembelang dan pasti akan kecundang di akhirat kelak.

Hukum menjual atau membeli undi

Ulama sepakat berpendapat haramnya perbuatan menjual atau membeli
undi dalam pilihanraya. Sebab ia adalah merupakan rasuah yang
diharamkan baik kepada pengambil atau penerima mahupun pemberinya,
bahkan penjadi orang tengah dalam kejahatan ini pun dilarang. Ia
termasuk dalam kategori penipuan atau pemalsuan serta pembohongan.
Justeru ia berbohong dan menipu orang lain. Ia mengaku layak menjadi
pemimpin dan menguasai orang ramai akan tetapi ia sebenarnya tidak
layak dan berhak dengan martabat tersebut. Membeli undi adalah suatu
pengkhianatan umum yang membawa kepada meratanya kejahatan dan
kemusnahan tanggungjawab, serta wasilah untuk memakan duit dan wang
haram. Walhal itu semua itu merupakan dosa besar. Ia juga seolah-olah
menyembunyikan kesaksian yang benar terhadap yang berhak; padahal
perbuatan tersebut dilarang oleh Allah.S.W.T Allah berfirman dalam
surah al-Baqarah, ayat 283 yang bermaksud: Jangan kamu sembunyikan
kesaksian (yang benar). Siapa yang berbuat demikian maka dia adalah
manusia berdosa.

Perbuatan ini juga termasuk dalam kategori kejahatan kezaliman ,
sebab ia "meletakkan sesuatu bukan pada tempatnya". Apabila kejahatan
ini berleluasa maka akan berkembanglah amalan rasuah yang
memungkinkan manusia penyeleneh menduduki tempat-tempat kekuasaan
yang penting dalam masyarakat serta manusia terkutuk dapat
memperkotakkatikkan kepentingan umat.

Rasuah ialah pengajuan wang, benda, atau khidmat atau sebarang janji
untuk memberi sesuatu habuan kepada seseorang untuk menghalang proses
kebenaran atau usaha menumpaskan kebatilan. Ia adalah salah satu dosa
besar yang paling besar bahananya di dunia dan di akhirat;
berdasarkan firman Allah dalam surah al-Baqarah, ayat 188, maksudnya:
Jangan kamu makan harta sesama kamu secara yang tidak halal dan kamu
menghubungkannya pula dengan kuasa dan wewenang pemerintah untuk
dapat melahap harta umum secara yang berdosa pada hal kamu sedar dan
tahu.

Berbagai Ragam Pembelian Undi

Sebenarnya bentuk dan cara membeli undi masa kini berbagai ragam. Ada
yang membeli dengan memberikan kepada pengundi tiket kapal terbang
untuk melancong secara langsung atau melalui pihak ketiga. Ada yang
memberi perabot rumah, motor, motokar, basikal, malah kadang-kadang
rumah murah, atau penginapan di hotel mewah dan sebagainya untuk
memancing dan memastikan pengundi mengundi diri mereka atau parti
mereka. Semua ini tergolong dalam kategori dosa besar.

Walau bagaimana pun pemberian ikhlas kerana sedekah, tanpa
menghubungkaitkan pemberian itu dengan kepentingan peribadi atau
kumpulan untuk meraih undi atau kepentingan yang lain maka hal itu
tidaklah terlarang dalam Islam. Allah maha mengetahui hakikat niat
dan tujuan sebenar sesuatu pemberian. Allah mengganjari sesuatu yang
dibuat kerananya.

Golongan yang terlanjur menerima rasuah atau habuan tertentu perlu
berpegang teguh kepada prinsip mengundi kerana Allah. Mereka tidak
sepatutnya mudah terpengaruh dengan muslihat pemberi rasuah
berkenaan. Mereka perlu setia kepada prinsip kebenaran, Islam dan
Allah S.W.T. Jika mereka teguh dan tetap mengundi kebenaran atau
pihak yang benar maka mereka tidaklah terlibat dalam apa yang
dipanggil sebagai politik wang atau rasuah dalam politik. Rezeki di
tangan Allah dan dari Allah. Manakala sumpah yang wajib dan wajar
dikota ialah sumpah yang benar atau demi menegakkan kebenaran dan
Islam. Al Quran tidak pernah menjadi kitab sumpahan untuk memenangkan
kebatilan, kejahatan atau kekufuran. Sumpahan al Quran dan laknat
Allah hanya mengenai pengkhianat dan penentang ajaran Islam yang
sebenar.

Penutup

Apa yang penting para pengundi, baik muslim mahupun bukan harus bijak
dan tidak menyerahkan kad pengenalan mereka kepada pihak yang tidak
bertanggungjawab yang boleh menghilangkan hak mereka mengundi pada
masanya atau memberi hak kepada orang lain untuk membuat pengundian
atas namanya tanpa sebarang rasa bersalah dan berdosa hanya kerana
sehelai kain atau beberapa ringgit wang imbuhan.

Ingatlah undi dan hak pengundian anda adalah amanah Allah dan rakyat
kepada anda. Anda wajib menunaikan amanah ini dengan sebaik-baiknya
dan demi Allah semata-mata. Allah Allah berfirman dalam Surah al
Taubah ayat 40, maksudnya: "Mengapa kalian tidak mahu menyokongnya
(perjuangan Muhammad atau perjuangan Islam ) pada hal Allah sendiri
telah menyokongnya ketika orang-orang kafir mengusirnya keluar (dari
kota Mekah) sehingga beliau menjadi salah seorang dari dua orang
(pelarian).(Ingatlah juga) ketika mereka berdua dalam gua dan dia
berkata kepada temannya; jangan bimbang, Allah bersama kita. (Justeru
itu ) Allah turunkan rasa tenteram dalam jiwanya, Allah bantu dia
dengan tentera yang mereka tidak nampak. (Malah) Allah jadikan dasar
perjuangan orang kafir hina dan rendah. (Sebaliknya) Allah julangkan
perjuangan atas nama Allah (Islam). Memang Allah maha perkasa maha
bijaksana."

06 October 2009

Berikut adalah tips dari Syeikh Abdulkadir Al Jailani untuk sentiasa bersangka baik sesama insan.


Jika engkau bertemu dengan seseorang, maka yakinilah bahawa dia lebih baik darimu. Ucapkan dalam hatimu :
"Mungkin kedudukannya di sisi Allah jauh lebih baik dan lebih tinggi dariku".

Jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah (dalam hatimu) :
"Anak ini belum bermaksiat kepada Allah, sedangkan diriku telah banyak bermaksiat kepadaNya. Tentu anak ini jauh lebih baik dariku"..

Jika bertemu orang tua, maka ucapkanlah (dalam hatimu):
"Dia telah beribadah kepada Allah jauh lebih lama dariku, tentu dia lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan seorang yang berilmu, maka ucapkanlah (dalam hatimu):
"Orang ini memperoleh kurnia yang tidak akan kuperolehi, mencapai kedudukan yang tidak akan pernah kucapai, mengetahui apa yang tidak kuketahui dan dia mengamalkan ilmunya, tentu dia lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan seorang yang bodoh, maka katakanlah (dalam hatimu) :
"Orang ini bermaksiat kepada Allah kerana dia bodoh (tidak tahu), sedangkan aku bermaksiat kepadaNya padahal aku mengetahui akibatnya.
Dan aku tidak tahu bagaimana akhir umurku dan umurnya kelak. Dia tentu lebih baik dariku."

Jika bertemu dengan orang kafir, maka katakanlah (dalam hatimu) :
"Aku tidak tahu bagaimana keadaannya kelak, mungkin di akhir usianya dia memeluk Islam dan beramal soleh. Dan mungkin boleh jadi di akhir usia diriku kufur dan berbuat buruk.